Setiap perjalanan ada sebuah pembelajaran …

Bosen juga kan kalo setiap blog gue isi nya cuman postingan galau galau dan galau, gue mau cerita dikit nih tentang kejadian hari ini ..
Berkali kali gue selalu bilang, gue tuh orang nya gategaan yah dalam arti gak tega kalo liat hal ganjel tuh bawaan nya nangis, cengenglah tapi ga tiap menit juga gue nangis, maksud nya setiap dikasih sentilan dikit dari Tuhan gue pasti sellau terhenyut hari itu sadar, tapi besok kadang di ulang lagi, ya itulah manusia …
Mungkin ini juga ya yang jadi alasan kenapa gue lebih doyan pergi naik angkutan umum ( angkot ) ketimbang naik kendaraan sendiri, yaaa selain alasan pertama ” GUE GAK BECUS NAIK MOTOR DAN SETIR MOBIL ” gue juga belom punya duut nuat beli itu kendaraan, punya tapi milik orang tua untuk apa ? mau bangga bangga oake hasil harta orang tua, enggalah yaw jadi apa adanya aja …
Setiap perjalanan gue pasti sellau nemuin pelajaran, Tuhan selalu sentil gue dengan gretakan gretakan nya, dan hampir selalu sukses bikin gue sadar bahkan suka ampe lebay nangis nangis tapi ini beneran nyata serah deh kalian semua mau ngatain lebay..
Hari ini jadwal bener bener sibuk gue anter nyokap sana sini buat ambil barang pesenan sampe akhir nya didalem angkot gue nemuin ini …
image
kalo gue sih suka tiba tiba nyesek kalo liat anak kecil harus gelantungan dari angkot satu ke angkot yang lain ( gak gelantungan juga sih maksud nya naik ke angkot satu terus ke angkot yang lain nya ), demi meraih rupiah demi rupiah panas hujan macet pun kadang ga jadi penghambat buat ngais semua nya, yang ada di benak gue waktu pertama kali liat ini anak cuman ” Tuhan kalo misalkan adek gue lah yang ada di posisis kayak gitu ahhhhhhhhhh ” …. buru buru ambil duit receh walau gak besar ya cuman seribu dua ribu lumayan yah buat jajan jajan dan bantu bantu, bilang sama mama yah dek jangan enak enakan telfonan aja anak nya malah suruh kelayapan ngemis. Beda kalo gue jalan bareng bokap karena mugnkin papa lebih tau ya gimana sisi sebener nya orang orang dijalan ( bukan maksud bokap gue sotau tapi emang kebetulan tau mungkin nya ) karena gak jarang loh orang tua nya malah telfonan di bawah jembatan pasopati sedangkan anak nya suruh lari lari ngais rejeki dari satu mobil ke mobil yang lain, dan itu emng bener gue pernah liat pake mata kepala gue sendiri, anak nya tuh masih sekitaran 6 tahun terus genddong adek nya yg masih balita sambil ngemis ngemis eh liat ibu nya asik telfonan bawah jembatan *brb lindes si ibu pengemis*
Iyaaa apapun itu latar belakang mereka gue gak mau ikut campur, gue cuman selalu nyoba ambil hikmah dari setiap kejadian yang ada, makanya gue sellau suka jalan kemana mana pake angkot disamping gabisa nyetir dan belum punya kendaraan sendiri ya enak aja naik angkot tuh bisa sekalian ngeceng sana sini, belom lagi kalo si emang supir yang tiap angkot punya ciri has berbeda beda, ada yang bawa angkot nya kaya onta gilaaa, ada yang pelan banget kek pengantin cewek keluar dari kamar ( contoh nya cimindi yg biru itu yang lewatin jalur kebon kopi ) deuh itu angkot pelan nya juara …. ini kenapa jadi ngomongin angkot -___-
pokoknya dari setiap perjalan gue pasti selalu bakalan ngambil hikmah pembelajaran nya ..

2 comments:

  1. Ziarah balik ke blog gue yang Absurd ya sob! hehehe xD
    http://LutfieZard.blogspot.com/

    ReplyDelete